google-site-verification: google7adaa44f8e64a07b.html
Home » » Fungsi Komponen - Komponen Pada Kopling Dan Pemeriksaannya

Fungsi Komponen - Komponen Pada Kopling Dan Pemeriksaannya

Kopling adalah komponen terpenting pada setiap kendaraan. Dengan adanya kopling, penyaluran tenaga ke setiap roda menjadi lebih lembut dan membuat para pemumpang menjadi lebih nyaman. Oleh karena itu, perawatan terhadap kopling juga harus diperhatikan untuk mendapatkan hasil yang kerja yang maksimal.

Untuk memperbaiki kopling, kita harus tahu komponen-komponen yang diperiksa serta mengetahui fungsi setiap komponen. Hal ini menjadi dasar dalam hal analisa kerusakan yang sedang terjadi.

Komponen - komponen kopling


Komponen konstruksi utama sebuah unit kopling gesek
adalah:

a).   Plat kopling
Berfungsi untuk meneruskan tenaga mesin dari fly wheel  dan plat penekan ke input shaft transmisi.

b).   Platpenekan
Berfungsi untuk menekan plat kopling terhadap fly wheel  dengan adanya tekanan pegas penekan.

c).  Pegas penekan
Berfungsi untuk memberikan gaya tekan kepada plat penekan

d).   Rumah kopling/ tutup kopling
Berfungsi untuk dudukan komponen-komponen  unit  kopling, sebagai tumpuan tuas penekan serta untuk memungkinkan terjadinya pemutusan dan penghubungan  tenaga mesin dengan akurat dan cepat.

e).  Tuas penekan
Berfungsi untuk meneruskan gaya pedal kopling yang melaluibantalan pembebas untuk menekan pegas penekan

f).  Bantalan pembebas
Berfungsi untuk meneruskan gaya dorong dari release fork  ke tuas pembebas/ pegas diaphragm pada saat pedal  kopling ditekan.

g).   Garpu pembebas
Berfungsi untuk meneruskan gaya dorong/ tarik dari pedal  kopling untuk menekan bantalan pembebas.

2).  Bagian-bagian plat kopling meliputi :

Komponen clutch disk

a).   Clutch hub
Berfungsi  sebagai tempatperkaitan unit plat kopling dengan input shaft transmisiyang memungkinkan unit plat kopling dapat bergerak sedikit maju dan mundur.

b).   Disc plate
Berfungsi  sebagai rangka utama dari unit plat kopling untuk menahan beban kerja.

c).  Torsion dumper
Berfungsi untukmeredam hentakan/ puntiran saat kopling  mulai menghubungkan/ meneruskan putaran dan pada saat  akselerasi maupun deselerasi

d).   Kampas kopling/ facing
Berfungsi untukmemperbesar gesekan, sehingga effisiensi  pemindahan tenaga dan daya mesin optimal.

e).   Cushion plate
Berfungsi untukdudukan facing atau kampas kopling serta  memperhalus kerja kopling.

f).  Paku keling/ rivet
Berfungsi untukmenyatukan kampas kopling dan cushion  plate serta menyatukan cushion plate dan disc plate.


3. Pemeriksaan Release bearing :
Pemeriksaan release bearing

a)  Putar bearing dengan tangan dan berilah tenaga pada arah axial. Jika putaran kasar dan atau terasa adatahanan sebaiknya ganti dengan yang baru!

b)  Tahan hub dan case dengan tangan kemudian gerakkan pada semua arah untuk memastikan  self-centering systemagar tidak tersangkut. Hub dab casae harus bergerak kira-kira 1 mm. Jika kekocakan berlebihan atau macet sebaiknya diganti!


4).  Pemeriksaan pada plat kopling meliputi :

a)  Pemeriksaan secara fisual, adalah dengan melihat apakah ada kotoran, luka bekas gesekan/ terbakar, tergores dan atau retak. Jika ada kotoran, luka bekas gesekan/terbakar, tergores dan itu hanya sedikit dapat dibersihkan dengan kertas amplas yang halus. Jika kerusakannyaparah, ganti dengan yang baru.

b)  Pemeriksaan dan pengukuran kedalaman paku kelingdengan jangka sorong. Batas kedalaman paku keling,minimal 0.3 mm. Jika kedalaman sudah melebihispesifikasi, ganti dengan platkopling baru.

c)   Pemeriksaan kekocakan atau kerusakan torsion dumper . Jika ditemukan  kekocakan dan kerusakan pada torsiondumper, ganti dengan unit yang baru.

d)  Pemeriksaan keausan atau kerusakanalur-alur hub.Kaitkan/ pasangkan plat kopling pada input shafttransmisi, plat kopling harus bergerak dengan mudahtetapi tidak longgar. Jika macet atau longgar ganti dengan plat kopling baru.

e)  Pemeriksaan run-out plat kopling. Dengan roller -instrumen (mesin/alat-pemutar) dan dial indikator periksalah run-out plat kopling! Bila run-out melebihi 0.8 mm, gantilah plat kopling dengan yang baru.

0 comments:

Post a Comment