google-site-verification: google7adaa44f8e64a07b.html
Home » » Fungsi Poros Axle Shaft Dan Jenis - Jenisnya

Fungsi Poros Axle Shaft Dan Jenis - Jenisnya

Axle shaft adalah poros kuat dan bersifat lentur yang befungsi sebagai penopang beban kendaraan serta meneruskan putaran langsung ke roda. Letaknya yang berada dibawah kendaraan, jarang para pemilik kendaraan mengeceknya. Karena memang poros axle tidak butuh dirawat ataupun diservice alayknya sebuah mesin.  

Jika terjadi kerusakan pada poros axle shaft, maka solusinya adalah mengganti dengan yang baru. Dan kerusakan yang sering terjadi pada poros ini adalah bengkok ataupun patah akibat menopang berat berlebih dan ini  tidak memungkinkan untuk diperbaiki.

Walaupun demikian, poros axle termasuk komponen yang lama rusak ( long time ) dalam penggunaanya. Dengan catatan penggantian oli gardan dilakukan dengan waktu yang tepat ya.  Axle shaft yang digunakan pada setiap jenis kendaraan berbeda - beda, tergantung dari jenis kendaraan pengangkut beban besara atau pun kecil. Selain itu pemilihan poros axle shaft pada kendaraan juga mengutamakan kenyamanan dalam berkendaraan. 

Adapun jenis - jeins poros axle shaft yaitu : 

1. Axle Shaft Type Rigid ( Kaku )
Axle shaft type rigid
Axle Shaft Type Rigid
Axle shaft tipe rigid sering digunakan pada kendaraan berskala menengah ke atas dengan muatan yang besar, juga pada kendaraan yang dirancang untuk medan – medan berat karena mampu menahan beban yang berat dengan baik. 

Axle shaft hanya digunakan untuk kendaraan - kendaraan berpenggerak roda belakang yang menggunakan difrensial sebagai pembagi putaran roda kanan belakang dan roda kiri belakang. 

Cara kerja axle shaft model rigid yaitu : 
Karena bentuknya yang kaku sehingga pada saat kendaraan berjalan posisi body kendaraan seolah – olah mengikuti gerakan posisi axle yang kaku. Apabila kendaraan berjalan pada jalan miring, maka bodi kendaraan juga akan ikut miring. Hal ini terjadi karena bentuk axle shaft jenis rigid ( kaku) tidak bisa menyesuaikan tinggi sebelah kanan dan kiri. 
cara kerja axle shaft type rigid
Cara kerja axle shaft type rigid


Keuntungan :
a. Konstruksi lebih kuat.
b. Cocok untuk kendaraan skala medium ke atas
c. Sanggup menahan beban berat
d. Moment yang dihasilkan besar

Kerugian :
a. Suspensi keras
b. Pada saat kendaraan berjalan di jalan yang bergelombang kendaraan tidak stabil
c. Sudut beloknya kecil



2. Axle Shaft Type Independent ( Fleksibel )

axle shaft type independent
Axle shaft type independent
Tipe ini sering digunakan pada kendaraan kecil. Karena disamping konstruksinya ringan, juga mampu membuat sudut belok yang besar sehingga menambah rasa kenyamanan yang lebih baik dibanding jenis axle shaft rigid. Axle shaft jenis indepent terpasang pada transaxle sebagai penggerak roda depan. 

Cara kerja Axle Shaft Type Independent yaitu : 
Dengan dilengkapi Constant Velocity ( CV ) joint maka pada saat kendaraan melaju dijalan yang bergelombang, posisi body kendaraan seakan – akan tidak terpengaruh oleh keadaan jalan yang miring.  CV joint dibuat dengan desain yang bisa  bergerak putar, memanjang, memendek dan membuat sudut dalam meneruksan putaran ke roda. 

Cara kerja axle shaft type independent
Cara kerja axle shaft type independent


Keuntungan :
a. Suspensi lembu 
b. Pada saat kendaraan berjalan di jalan yang bergelombang, bodi  kendaraan lebih stabil 
c. Mempunyai sudut belok yang lebih besar

Kerugian : 
a. Konstruksinya tidak kuat
b. Sehingga hanya cocok untuk kendaraan - kendaran kecil yang mengutamakan kenyamanan 
c. Tidak sanggup menahan beban berat
d. Moment yang dihasilkan kecil



0 comments:

Post a Comment